KTI-SKRIPSI: 28. Faktor-Faktor Yang Berhubungan Dengan Terjadinya Rupture Perineum Pada Ibu Bersalin

28. Faktor-Faktor Yang Berhubungan Dengan Terjadinya Rupture Perineum Pada Ibu Bersalin

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang
Kematian pada wanita hamil dan bersalin adalah masalah besar di negara berkembang. Kematian yang terjadi pada wanita subur di negara berkembang sekitar 25-50%. Angka kematian ibu merupakan tolak ukur untuk menilai keadaan pelayanan obstetri di suatu negara. Bila Angka Kematian Ibu masih tinggi berarti sistem pelayanan obstetri masih buruk (Saifuddin, 2001).
Menurut WHO (World Health Organization) pada 2006 melaporkan bahwa
hampir 600.000 ibu hamil dan bersalin meninggal setiap tahun di seluruh dunia.

Peristiwa ini sebagian besar terjadi di negara berkembang termasuk Indonesia. Di
negara maju, angka kematian ibu per tahun hanya 27 per 1000.000 kelahiran hidup,
sedangkan di negara berkembang, angka kematian ibu rata-rata dapat mencapai 18
kali lebih tinggi, yaitu 480 per 100.000 kelahiran hidup. Hal ini disebabkan karena
di negara yang sedang berkembang termasuk Indonesia, hampir 80% persalinan masih ditangani oleh dukun (Nasution, 2006).
Berdasarkan hasil Survei Kesehatan dan Rumah Tangga (SKRT) pada 2006,
angka kematian ibu di Indonesia mencapai 262 per 100.000 kelahiran hidup.
Masalah yang ditemukan adalah masih rendahnya kesehatan perempuan yang
disebabkan oleh tingginya angka kematian ibu pada saat hamil, melahirkan dan nifas, serta kualitas hidup perempuan yang masih rendah baik dari segi kesehatan maupun kemampuan ekonominya (Sutikno, 2006).
Perdarahan postpartum merupakan perdarahan yang terjadi dalam 24 jam
setelah persalinan berlangsung. Perdarahan tersebut disebabkan oleh atonia uteri,
retensio plasenta, sisa plasenta dan robekan jalan lahir (Manuaba, 1998). Salah satu
penyebab perdarahan tersebut adalah robekan perineum atau laserasi jalan lahir sebesar 4-5%, dan ini merupakan penyebab yang banyak terjadi pada saat persalinan (Mochtar, 1998).
Hasil penelitian Dina (2007) di Rumah Sakit Haji Medan terhadap data
pasien yang dikumpulkan melalui catatan rekam medik tahun 2004-2006
menunjukkan bahwa kejadian rupture perineum sebanyak 141 orang. Dari 141 ibu
yang mengalami rupture perineum, berdasarkan paritas paling banyak pada
primipara sebanyak 88 orang (62,64%), berdasarkan jarak kelahiran paling banyak
pada jarak kelahiran 2-3 tahun yaitu 27 orang ( 50,95%) dan berat badan bayi
paling banyak pada berat badan > 3500 gram yaitu 66 orang (46,81%).
Penelitian Irmayasari (2006) di Klinik Bersalin Nursyawaliyah menunjukkan
bahwa dari 30 ibu yang mengalami rupture perineum berdasarkan paritas yang
paling banyak adalah primipara yaitu 48 orang (60%), berdasarkan jarak kelahiran
paling banyak > 3 tahun dan berdasarkan berat badan bayi paling banyak adalah
3000-4000 gram.
Di RSU Dr. Pirngadi Medan tahun 2006 seperti yang dilaporkan Asrol Byrin dkk terdapat 270 robekan jalan lahir dari 385 persalinan (Chalik, 2006).
Robekan jalan lahir merupakan yang paling banyak terjadi terhadap perdarahan pasca persalinan. Robekan dapat terjadi bersamaan dengan atonia uteri. Perdarahan pasca persalinan dengan uterus yang berkontraksi baik biasanya disebabkan oleh robekan serviks atau vagina (Saifuddin, 2001).
RSU Dr. Pirngadi adalah salah satu rumah sakit rujukan yang terdapat di
kota Medan yang menerima persalinan dan memiliki alat penanganan rupture medik
lengkap. Hal yang mendasari pemilihan RSU Dr. Pirngadi Medan sebagai tempat
penelitian adalah masih banyak masalah yang ditemukan pada wanita hamil dan
bersalin termasuk ditemukannya kasus rupture perineum pada ibu bersalin, dan
peneliti ingin mengetahui faktor-faktor yang berhubungan dengan terjadinya rupture
perineum pada ibu bersalin.
Berdasarkan uraian diatas, perlu dilakukan penelitian tentang faktor-faktor yang berhubungan dengan terjadinya rupture perineum pada ibu bersalin di RSU Dr.Pirngadi Medan Januari-Desember 2007.

1.2 Tujuan Penelitian
1.2.1 Tujuan Umum
Tujuan umum penelitian ini adalah untuk mengetahui faktor-faktor yang berhubungan dengan terjadinya rupture perineum pada ibu bersalin di RSU Dr.Pirngadi Medan periode Januari-Desember 2007.
1.2.2 Tujuan Khusus
a. Untuk mengetahui faktor-faktor yang berhubungan dengan terjadinya rupture
perineum pada ibu bersalin di RSU Dr.Pirngadi Medan periode Januari-
Desember 2007 berdasarkan paritas
b. Untuk mengetahui faktor-faktor yang berhubungan dengan terjadinya rupture
perineum pada ibu bersalin di RSU Dr.Pirngadi Medan periode Januari-
Desember 2007 berdasarkan jarak kelahiran.
c. Untuk mengetahui faktor-faktor yang berhubungan dengan terjadinya rupture
perineum pada ibu bersalin di RSU Dr.Pirngadi Medan periode Januari-
Desember 2007 berdasarkan berat badan bayi.
d. Untuk mengetahui faktor-faktor yang berhubungan dengan terjadinya rupture
perineum pada ibu bersalin di RSU Dr.Pirngadi Medan periode Januari-
Desember 2007 berdasarkan riwayat persalinan.

1.3 Pertanyaan Penelitian
Berdasarkan tujuan yang telah diuraikan diatas, maka pertanyaan penelitian adalah faktor-faktor apa yang berhubungan dengan terjadinya rupture perineum pada ibu bersalin ?
1.4 Manfaat Penelitian
a. Bagi Praktek Pelayanan Kebidanan
Hasil penelitian yang diperoleh diharapkan dapat menjadi masukan bagi
praktek pelayanan kebidanan untuk menurunkan angka kejadian rupture
perineum.
b. Bagi Pendidikan Kebidanan
Penelitian ini diharapkan dapat menambah wawasan, pengetahuan dan sebagai aplikasi ilmu yang diperoleh selama perkuliahan.
c. Bagi Peneliti
Penelitian ini menjadi pengalaman bagi peneliti terutama dalam meneliti
faktor-faktor yang berhubungan dengan rupture perineum dan bagi peneliti selanjutnya dapat dijadikan sebagai bahan acuan.

Link download KTI lengkap ini
28. Faktor-Faktor Yang Berhubungan Dengan Terjadinya Rupture Perineum Pada Ibu Bersalin
BAB I
BAB II
BAB III

No comments:

Post a Comment

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...